Bagaimana Memilih Pola Asuh

  • 2 min read
  • Jan 27, 2021
Pola Asuh

Mengasuh anak adalah pekerjaan yang sulit tanpa instruksi yang jelas untuk melakukannya dengan “benar”. Kepribadian dan kemampuan anak bervariasi dan berubah seiring waktu, yang dapat menyulitkan untuk menemukan gaya pengasuhan yang tepat untuk anak kalian. Meskipun memilih gaya pengasuhan bukanlah proses yang sederhana dan mudah, kalian dapat mengetahui apa yang paling cocok untuk kalian, keluarga, anak dan masyarakat tempat kalian tinggal.

Pertama-tama kalian harus mengetahui 4 gaya pola asuh. Meski ada banyak cara untuk menjadi orang tua, psikolog sering merujuk pada 4 gaya pola asuh utama. Yaitu gaya pola asuh otoriter, permisif, otoritatif dan tidak terlibat. Luangkan waktu kalian untuk mempelajari setiap kualitas positif dan negative dari setiap gaya pola asuh sehingga kalian dapat mengetahui gaya mana yang paling menguntungkan keluarga kalian. penting untuk mempertimbangkan tempramen anak kalian secara spesifik dan menyesuaikan pola asuh kalin dengan kebutuhan mereka.

Mulailah dengan pola asuh otiritatif untuk menetapkan batasan yang jelas yang dipahami anak kalian Lebih mudah untuk memulai dengan gaya yang sedikit lebih ketat dan kemudian bersikap lunak daripada bersikap permisif dan mencoba menggunakan otoritas di kemudian hari. Gaya pengasuhan otoritatif berada di antara otoriter dan permisif. Para orang tua ini menetapkan ekspektasi yang tinggi, tetapi juga menjelaskan logika di balik aturan yang telah mereka tetapkan. Bentuk pola asuh ini berfokus pada kebutuhan anak dan orang tua. Kemudian kalian bisa mempertimbangkan pola asuh otoriter jika kalian ingin menjalankan rumah tangga yang ketat. Gaya pengasuhan otoriter melibatkan aturan yang ditetapkan secara tegas dan ekspektasi perilaku yang tinggi dari anak-anak. Orang tua yang menggunakan gaya pengasuhan ini tidak menjelaskan peraturan mereka kepada anak-anak mereka, tetapi mereka mengharapkan mereka untuk mengikuti peraturan tersebut tanpa pertanyaan. Anak-anak diajari untuk selalu menghormati otoritas.

Dan jika kalian ingin memberi anak kalian kebebasan tanpa batas cobalah pola asuh permisif. Mengasuh permisif membutuhkan sedikit tuntutan dari anak-anak. Orang tua memiliki sedikit aturan atau harapan. Jika anak melakukan kesalahan, orang tua yang permisif tidak boleh menghukum mereka. Jenis orang tua yang mengasuh dan penuh kasih sayang dan memungkinkan anak-anak mengekspresikan diri mereka dengan bebas. Orang tua yang permisif menerima ledakan emosi, terkadang mengakibatkan perilaku yang buruk. Hindari menjadi orang tua yang tidak terlibat jika memungkinkan. Orang tua yang tidak terlibat menuntut sedikit dari anak-anaknya dan hanya menyediakan apa yang diperlukan untuk perawatan dasar. Mengasuh tanpa keterlibatan adalah pola asuh lepas tangan yang tidak melibatkan disiplin, kasih sayang, atau pengalihan perilaku apa pun. Sebagian besar kebutuhan emosional anak-anak diabaikan. Akibatnya, anak cenderung memiliki masalah perilaku dan cenderung tidak bahagia. Dibandingkan dengan gaya pola asuh lainnya, anak-anak dari orang tua yang tidak terlibat cenderung paling tidak kompeten seperti yang dilansir oleh kumpulan berita bali hari ini terbaru.

Tentukan gaya mana yang paling cocok untuk kalian dan anak kalian. Evaluasi gaya pengasuhan dan putuskan mana yang paling cocok. Ingatlah untuk memikirkan tentang banyak sosok dewasa yang akan berinteraksi dengan anak kalian saat mereka tumbuh dewasa. Jika ada orang dewasa lain yang terlibat, pikirkan pola asuh apa yang mereka gunakan. Anak kalian akan paling sukses jika kalian dan pengasuh lain dalam kehidupan anak memiliki pemikiran yang sama dan memiliki gaya pengasuhan yang serupa. Pikirkan tentang budaya kalian. Mengasuh anak berbeda-beda di setiap budaya. Misalnya, anak kalian mungkin tumbuh dalam budaya orang dewasa yang otoriter. Ini mungkin baik atau mungkin tidak baik untuk kebutuhan anak kalian. Pikirkan apakah kalian ingin menyeimbangkan ini dengan pendekatan yang lebih demokratis.